6:16 AM

Melayan Nafsu

1.Beberapa pengumuman oleh kerajaan berkaitan penambahbaikan skim perkhidmatan kepada beberapa agensi menjadikan mereka yang terlibat teruja.Polis,Doktor dan juga para pensyarah di pusat-pusat pengajian tinggi termasuk institut pendidikan guru,semuanya teruja dan menghitung-hitung pendapatan masing-masing.Tercepat dan terpantas adalah mereka yang berada dalam perkhidmatan kesihatan.

2. Mereka ini semua penting dalam sesebuah negara.Maka sepatutnyalah mereka ini diberi perhatian,namun begitu bagaimana pula dengan mereka yang lain.Mereka juga berperanan malah ada agensi yang siang malam bergadai nyawa memungut hasil dan hasil yang diperolehi mereka adalah secara terus dan berbentuk wang yang membiayai segala projek kerajaan termasuklah gaji para pekerja di semua sektor,termasuklah pembayaran tambahan untuk para pegawai di agensi-agensi yang terlibat dengan kajian semula itu pun juga, adalah bersumberkan sebahagian besarnya adalah daripada pungutan-pungutan yang dibuat oleh mereka juga.

3. Dalam menilai perkara ini,kerajaan hendaknya janganlah bertindak secara "double standard" dalam membuat sesuatu keputusan terutamanya yang melibatkan pendapatan.Kerana keputusan yang semacam ini lah dirasakan ianya akan lebih mendorong individu atau sesuatu kelompok itu akan hilang nilai integriti atau jatidiri masing-masing.Kenapa berlaku rasuah?,kerana tidak cukup wang.Kenapa mahu wang lebih,kerana untuk memenuhi kehendak atau sebagainya.Kenapa bernafsu lebih,nafsu ini kadang-kadang ianya terangsang kerana suasana yang mempengaruhinya.Kalau doktor dilihat kaya,kalau polis dilihat juga kaya dan begitu juga para pensyarah juga dilihat kaya,maka aku juga mahu kaya.Maka macamana mahu kaya sedangkan sumbernya tiada,sedangkan aku juga berkerja sebagai penjawat awam sebagaimana mereka dan kerja aku sebagai pemungut dana untuk negara,tetapi upah aku tidak seberapa,maka kita semua mesti tahu jawapannya...oleh itu berlaku adillah aduhai para pemuka!!!.











Share/Bookmark

0 comments: