6:29 AM

Banjir

Flying Turtle

See more funny pictures and videos at Fugly.



Malam tadi dimaklumkan hubungan jalanraya Pantai Barat dan Timur terputus.Risau dengan keadaan jadual rehlah di pendekkan.Selesai hal di Ipoh bergegas balik melalui Grik,bertolak awal takut-takut tersekat jalan.Alhamdulillah nampaknya berita besar oleh RTM tidak kami temui di perjalanan dan selamat sampai ke destinasi...alhamdulillah.
Share/Bookmark

Read more...

5:35 AM

Catatan Bersambung lagi




29/11...Dengan berpemandu pelancung "special" seharian Pusing Perlis.Bermula dengan Taman ular,taman burung ,ladang anggur ,gua kelam sehingga ke Padang Besar kami berrehlah.Secara sepintas Perlis adalah biasa saja,cuma diekploit dengan gimik yang lebih sikit maka wujudlah destinasi-destinasi yang menarik orang untuk melancung.Pada saya tiada yang istimewa di sebalik kewujudan tempat-tempat ini,cuma bila ianya agak tersusun maka ianya dikatakan menarik.Sebenarnya kalau Kelantan mereka-reka sikit apa yang ada di kelantan ianya lebih menarik dan lebih terkesan kepada pelancung...percayalah kalau tak percaya silakan kepada mereka-mereka yang bertanggungjawab di Kelantan untuk melakukannya.Insyallah Kelantan boleh!!!.
Kesimpulanya rehlah ini mengembirakan anak-anak....alhamdulillah.
Share/Bookmark

Read more...

4:21 AM

Sambungan Catatan






28 Nov di Langkawi.Atas pertolongan kawan (zul) sewa kereta siap pemandu.Kami pusing pulau.Semua destinasi pelancngan kami kunjungi...maklumlah ada pemandu pelancong.Nampaknya Langkawi sekarang agak mewah dengan prasarana yang disediakan oleh pihak-pihak yang berkenaan walau pun ada yang tidak senang diperingkat awalnya namun sekarang dilawati seolah-olah "kecacatan" yang di sebut-sebut terdahulu tidak pernah wujud dan mengesahkan bahawa sumpah mahsuri telah tidak terkesan lagi sekarang setelah ianya menjangkau lebih dari tujuh keturunan.
Di Langkawi, ramai pelawat.Bebelanja tanpa berkira kalau ikutkan satu pulau nak di belinya.Aku memerhati tetapi alhamdulillah rombongan kami tidak termasuk dalam kelompok itu.Cumanya yang pasti kalau ke Langkawi ini mesti ada ongkosnya.Sebabnya semuanya berongkos bermula dari tambang feri hinggakan nak ziarah makam atau orang sebut kubur Mahsuri itu pun kena bayar, belum lagi naik kereta kabel atau sebagainya.Nasihat kami kalau belum pernah ke sana bolehlah tapi tidak boleh selalu..
Share/Bookmark

Read more...

4:21 AM

Sekadar Catatan

Khamis 27/11 di Alor Setar ziarah kawan yang juga bekas bos.Beliau kelihatan ceria dan masih sihat alhamdulilah dan sekarang sibuk mengusahakan tanaman serai didoakan semuga berjaya.Malam bermalam rumah kawan di Kangar.T kasih sudi mempelawa, budi tuan kan ku kenang.
Share/Bookmark

Read more...

4:35 AM

Musafir


Hari ini khamis bersama keluarga bermusafir ke Perlis Indra Kayangan.Tengahari singgah di Alor Setar jumpa kawan yang juga bekas bos.Beliau sudah pencen tetapi alhamdullah masih sihat dan sedang giat mengusahakan tanaman serai.Doaku semuga berjaya. Malam singgah di Kangar rumah kawan yang satu masa sama bertugas di Kelantan kini bertukar ke Perlis .Terima kasih tuan rumah sekeluarga kerana sudi mempelawa kami bermalam di rumahnya.Budi tuan akan kami kenang.
Share/Bookmark

Read more...

2:32 AM

Hukum Berkaitan Ibadah Korban

Oleh : Ustaz Shauqi

1. Waktu Perlaksanaan Ibadat Korban
Menyembelih binatang korban hanya boleh dilaksanakan setelah selesai solat Hari Raya Aidiladha dan berlanjutan sehingga di akhir hari Tasyriq yakni 3 hari setelah Aidiladha. Oleh itu penyembelihan haiwan korban boleh dilaksanakan pada 10, 11, 12 dan 13 Dzulhijjah. Menurut Imam al-Syafi’i r.h: Adapun waktu menyembelih haiwan korban adalah ketika imam telah selesai solat Aidiladha…Apabila hari-hari Mina telah berlalu (tarikh 11, 12 dan 13 Dzulhijjah), maka sudah tidak boleh menyembelih korban. – Imam al-Syafi’i, Mukhtasar Kitab al-Umm fiil Fiqhi, (edisi terjemahan bertajuk Ringkasan Kitab al-Umm, Peringkas dan peneliti Hussain Abdul Hamid Abu Nashir Nail, Pustaka Azzam, Jakarta, 2004) jilid 1, m.s. 737 Dalilnya adalah sabda Rasulullah s.a.w. :Sesungguhnya perkara yang pertama yang kita mulakan pada hari ini (Aidiladha) ialah kita solat kemudian menyembelih (bintang korban). Maka sesiapa yang melakukan serupa itu dia telah mendapat sunnah kami. Barangsiapa yang menyembelih sebelum solat, maka sesungguhnya sembelihan itu adalah daging yang diperuntukkan keluarganya, bukan termasuk binatang korban sedikitpun. – Hadis riwayat Imam Muslim di dalam Shahih Muslim, hadis no: 1961Sabda baginda: Sesiapa yang menyembelih sebelum dia solat (Aidiladha), maka hendaklah dia mengulanginya. – Hadis riwayat Imam al-Bukhari di dalam Shahih al-Bukhari, hadis no: 5561 Sabda Rasulullah s.a.w.: Seluruh hari-hari Tasyriq merupakan waktu penyembelihan. – Hadis riwayat Imam Ahmad di dalam Musnad Ahmad, hadis no: 16151.

2. Haiwan Korban Tersebut Tidak Memiliki Kecacatan
Hendaklah kita pastikan bahawa haiwan yang hendak kita korbankan tersebut adalah dari jenis baka yang baik serta tidak memilki kecacatan seperti buta, tempang, kurus, tanduk patah, telinga terkoyak, lemah dan lain-lain bentuk penyakit. Sabda Rasulullah s.a.w. : Empat jenis binatang yang tidak dibolehkan dalam berkorban, buta sebelah yang jelas butanya, sakit yang jelas sakitnya, tempang yang jelas bengkoknya, yang tidak berdaya berjalan dan yang tidak mempunyai lemak (kurus). – Hadis riwayat Abu Dawud di dalam Sunan AbuDawud, hadis no: 2420.

3. Tidak Menggunting Rambut Dan Memotong Kuku
Bagi mereka yang hendak melaksanakan ibadat korban maka hendaklah dia tidak menggunting rambut dan memotong kukunya semenjak tarikh 1 Dzulhijjah sehingga setelah dia melaksanakan ibadat korban tersebut. Sabda Rasulullah s.a.w.: Jika masuk sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah (1 Dzulhijjah) dan salah seorang dari kalian ingin menyembelih korban, maka jangan memotong sedikitpun dari rambut dan kukunya. – Hadis riwayat Imam Muslim di Dalam Shahih Muslim, hadis no: 1977. Larangan memotong rambut ini termasuk juga memncabut mahupun mencukur ataupun apa-apa cara yang boleh menghilangkan segala jenis rambut atau bulu di badan. Menurut Imam al-Nawawi r.h: Yang dimaksudkan dengan larangan memotong kuku dan rambut adalah larangan menghilangkan kuku dengan pemotongan atau pencabutan atau yang lainnya (dengan sengaja). Dan larangan untuk menghilangkan rambut baik ianya berbentuk pencukuran, memendekkan, pencabutan, pembakaran atau menggunakan sesuatu untuk menghilangkan rambut, atau yang lainnya, baik ianya bulu ketiak, kumis, bulu kemaluan, rambut kepala mahupun bulu-bulu lain di bahagain badan lain-lainnya.– Imam al-Nawawi, Syarh Muslim, jilid 13, ms. 138-139.

4. Seekor Unta Atau Lembu Boleh Dibahagikan Kepada 7 Bahagian
Seekor unta ataupun lembu boleh dikongsi bersama oleh tujuh orang yang hendak melaksanakan ibadat korban. Diriwayatkan daripada Jabir r.a, dia berkata: Kami pernah menyembelih (haiwan korban) bersama Rasulullah s.a.w. ketika di Hudaibiyah seekor unta untuk 7 orang dan menyembelih lembu untuk 7 orang bersama-bersama Rasulullah s.a.w.. – Hadis riwayat Imam Muslim di dalam Shahih Muslim, hadis no: 1318

5. Boleh Berkorban Untuk Dirinya Sendiri Serta Ahli Keluarganya.
Seseorang untuk dibenarkan untuk berkorban serta berkongsi pahalanya bagi dirinya sendiri serta bagi pihak keluarganya sekalipun ramai jumlahnya walaupun hanya berkorban dengan seekor kambing atau satu daripada tujuh bahagian seekor lembu. Ini berdasarkan sebuah hadis yang mana Atha’ bin Yassar pernah bertanya kepada Abu Ayyub al-Anshari tentang berkorban pada zaman Rasulullah s.a.w. Maka Abu Ayyub menjawab: Dulu seseorang berkorban seekor kambing untuk dirinya dan keluarganya, lalu mereka memakannya dan membahagikannya kepada orang lain. – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi di dalam Sunan al-Tirmidzi, hadis no: 1425

6. Ibadat Korban Dilaksanakan di al-Musolla.
Disunnahkan untuk melaksanakan ibadat koran tersebut di tanah lapang yang digunakan untuk bersolat di (al-Musholla) demi untuk memperlihatkan syi’ar Islam. Ini sebagaimana diriwayatkan oleh Ibnu ‘Umar r.a daripada Nabi s.a.w: Bahawasanya baginda menyembelih dan berkorban di al-Musholla. – Hadis riwayat Imam al-Bukhari di dalam Shahih al-Bukhari, hadis no: 5552.

7. Disunnahkan Menyembelih Sendiri Haiwan Korban
Adalah disunnahkan dan afdhal untuk mereka yang ingin melaksanakan ibadat korban tersebut agar menyembelih haiwan korbannya dengan tangannya sendiri. Diriwayatkan daripada Anas, dia berkata: Nabi s.a.w. pernah berkorban dengan dua ekor kambing biri-biri yang bagus lagi bertanduk. Baginda menyembelih keduanya dengan tangan baginda sendiri… - Hadis riwayat Imam al-Bukhari di dalam Shahih al-Bukhari, hadis no: 5565 Namun begitu diperbolehkan juga bagi mereka yang ingin berkorban untuk mewakilkan penyembelihan haiwan korban tersebut kepada orang lain yang Muslim.

8. Menyembelih Haiwan Korban Mengikut Sunnah
Hendaklah menyembelih haiwan korban tersebut dengan menggunakan objek yang tajam seperti pisau dan dilakukan dengan cepat agar haiwan mati dengan serta-merta. Ketika hendak menyembelih baringkan haiwan korban tersebut pada sebelah sisi kirinya agar mudah memegang pisau dengan tangan kanan dan memegang atau menahan lehernya dengan tangan kiri.. Ketika mehyembelih hendaklah membaca basmallah dan bertakbir (Bismillahi Wallahu Akbar). Ini sebagaimana diriwayatkan daripada Anas r.a, dia berkata: Nabi s.a.w. pernah berkorban dengan dua eekor kambing biri-biri yang bagus dan bertanduk. Baginda menyembelih keduanya dengan tangan baginda sendiri dengan menyebut Nama Allah dan bertakbir seraya meletakkan kaki baginda pada lambung keduanya. - Hadis riwayat Imam al-Bukhari di dalam Shahih al-Bukhari, hadis no: 5565. Hendaklah ketika menyembelih dikerat salur udara, kerongkong dan saluran darah leher haiwan tersebut tanpa mengerat gentian saraf di dalam tulang belakang. Hendaklah darah dari badan haiwan korban tersebut dialirkan keluar sepenuhnya dari badan haiwan tersebut sebelum melapahnya.

9. Daging Korban Tersebut Dimakan, Disedekah dan Dihadiahkan
Disunnahkan bagi keluarga yang melakukan ibadat korban tersebut untuk turut memakan sebahagian daging, menghadiahkan sebahagiannya kepada orang lain dan mengsedekahkan sebahagian lain. Malah diperbolehkan juga bagi mereka untuk menyimpan daging tersebut. Dalil-dalil akan hal ini adalah seperti berikut: Sabda Nabi s.a.w: Makanlah dan simpanlah serta sedekahkanlah (daging korban tersebut). - Hadis riwayat Imam Muslim di dalam Shahih Muslim, hadis no: 1971. Jadi seeloknya 1/3 dimakan atau diambil oleh orang yang buat korban, 1/3 untuk hadiah pada sahabat dan jiran, 1/3 disedekahkan kepada fakir miskin. Kalau korban nazar, pembuat korban tidak boleh mengambil untuk dirinya walau sedikit pun.

10. Tidak boleh Mengupah Tukang Sembelih Dengan Daging Korban
Perbuatan ini adalah bertentangan dengan syarak dan diharamkan oleh Rasulullah s.a.w.. Hendaklah kepada upah tukang sembelih tersebut diberikan dengan menggunakan harta sendiri dan bukan apa-apa jua bahagian dari daging korban. Telah diriwayatkan daripada ‘Ali r.a, dia berkata: Nabi s.a.w. pernah menyuruhku untuk menyempurnakan seekor unta milik baginda kemudian menyedekahkan daging, kulit dan pelindung yang dikenakannya, dan aku tidak memberi apa pun kepada tukang sembelih dari haiwan korban tersebut. Dan dia mengatakan: “Kami memberinya dengan harta kami sendiri.” - Hadis riwayat Imam Muslim di Dalam Shahih Muslim, hadis no: 1317.

sumber:http://ibnusulaiman.blogspot.com/2006/12/mengerjakan-ibadat-korban- menurut.html (bersama pindaan dan penambahan)

Share/Bookmark Read more...

7:32 PM

Ilmu itu maklumat


WOOK ceria di samping Mohd. Nor di rumahnya di Kampung Bukit Tok Bat, Kuala Berang.(Md Nor 37 tahun & Wook 106 Tahun)
(Gambar Hiasan)








Semalam sambil merenung dan memerhati di tempat kerja terdengar satu rakaman kuliah oleh sesorang yang dimainkan oleh seorang kawan.Kuliah itu padaku memang menarik.Antara intisari yang aku dapat kutip ialah,

Kalau apa yang kita sampaikan itu adalah ilmu atau maklumat baru kepada pendengar atau seseorang maka itu namanya mengajar .Kalau apa yang disampaikan itu memang sudah diketahui oleh orang atau pendengar itu maka itu namanya tazkirah.

Halal atau haram itu kalau kita ibaratkan dalam kehidupan sehari-hari ini merupakan penawar dan juga racun.Perkara-perkara yang haram kalau kita buat atau amalkan maka seolah-olah kita memakan racun dan sudah tentu kesannya akan merosakkan tubuh badan kita.Namun sebilangan manusia malah sebahagian besar darinya tidak pernah terfikir sampai ke situ.Itulah sebabnya kita lihat banyak diantara yang mengamalkan salah laku dewasa ini adalah dari golongan yang boleh dikatakan ada ilmu tapi gagal untuk menterjemahkan ilmu yang ada itu kepada sesuatu yang menjadi penawar dalam kehidupannya.Maknanya mereka tidak faham bahawa apa-apa yang halal itu adalah merupakan penawar yang boleh membantu dalam menyembuh atau menawar apa sahaja yang mungkin menjadi racun kepada mereka.

Ramai di kalangan kita yang terjebak dengan gejala yang sedemikian.Masing-masing pula kadang-kadang melihat salah laku itu hanya pada orang lain tetapi tidak pada diri sendiri.Oleh itu marilah kita merenung dan bermuhasabah diri,disamping kita menilai sesuatu itu racun atau penawar maka janganlah hanya meletakkan perkara itu pada orang lain tetapi hendaklah meletakkan ianya lebih kepada diri kita sendiri.Semuga kita akan selamat di dunia lebih-lebih lagi di akhirat nanti.
Share/Bookmark Read more...

6:42 PM

Sekadar maklumat

HYDROFUEL


hydrofuels


Bagaimana Hydrofuel Berfungsi?

Secara asasnya, hydrofuel menggunakan proses elektrolisis. Menggunakan bekas plastik atau kaca, kemudian air diisi ke dalam bekas tersebut. Kemudian anda hanya perlu melengkapkan litar elektrolisis dengan menggunakan 2 elektrod iaitu sebagai terminal positif dan negatif yang mempunyai perbezaan voltan mencukupi untuk meleraikan molekul air (H20) kepada H+H+O. Sumber tenaga adalah bateri 12 volt.

Dengan cara ini, gas hydrogen dapat dihasilkan dan disalur terus ke dalam enjin untuk menggalakkan pembakaran yang lebih baik dan boleh menjimatkan penggunaan minyak sehingga 50% kerana gas hydrogen merupakan pemangkin pembakaran yang baik dari segi kimianya.

waterfuel

Kereta apa yang boleh guna hydrofuel?

Hydrofuel boleh digunakan oleh semua jenis kenderaan sama ada berenjin diesel, petrol atau turbo. Tetapi buat masa sekarang, ianya hanya boleh digunakan untuk enjin berkapasiti 2 liter dan ke bawah dan paling berkesan utk enjin carburator. Bermakna dari kancil 660 sampailah Lancer 2.0 masih lagi boleh menggunakan sistem ini. Kerana perbezaannya hanyalah penambahan gas hydrogen (tidak berbahaya) ke dalam sistem “air intake” (kemasukan udara ke enjin) melalui air filter hose seperti biasa. Tidak akan menyebabkan enjin anda rosak dan sebagainya. Gas hydrogen hanya digunakan sebagai pemangkin pembakaran. Seperti juga alat penjimatan minyak lain seperti “pil jimat minyak” yang menjadi pemangkin pembakaran.


hydro fuel

Mengapa produk Hydro Reaktor tidak digalakkan dipasang kepada kenderaan yang menggunakan teknologi Injection?

Kenderaan yang menggunakan teknologi Injection perlu menggunakan alat tambahan yang khas bagi “overwrite” chip di ECU. Risiko kepada kenderaan yang mempunyai masalah yang sedia ada terhadap injection kenderaan mereka. Ini akan menyebabkan kadar penggunaan minyak akan lebih tinggi lagi. Alat ini TIDAK akan menjimatkan petrol pada kenderaan yang mempunyai EFI. Juga SUV dan kenderaan berat.Satu alat (EFIE) diperlukan untuk overright computer system fuel/air mixture. Jika tidak,computer akan menambahkan petrol. Jika tiada alat ini..berhati-hati. Alat ini tidak digalakkan pemasangannya pada kenderaan EFI.


sumber:Majalah kereta online
Share/Bookmark Read more...

4:33 PM

Kenapa ye???


Takut juge nampaknya dia...ye


Gara-gara menyangka suaminya berkahwin lain, seorang suri rumah berusia 38 tahun bertindak nekad cuba terjun dari atas bangunan empat tingkat di Kuala Berang di sini semalam.

'Drama' itu bermula apabila wanita terbabit dikatakan bertengkar dengan suaminya di rumah mereka di Ajil, dekat sini sebelum wanita itu bertindak memecut motosikalnya ke bandar Kuala Berang.

Sampai di bandar Kuala Berang, dia yang merupakan isteri kedua, kemudiannya naik ke sebuah bangunan yang dalam pembinaan dan mengugut menikam empat pekerja Bangladesh dengan pisau ketika mereka cuba menghalangnya.

Pihak polis dan bomba bergegas ke tempat kejadian dan cuba memujuk wanita itu yang turut membuka baju kurungnya berwarna ungu sambil mengacu pisau.


Tahniah Bomba & lain-lain..kalau tidak susah orang lain kena gali kubor....yang si suami pula mananya!!!!


Sepanjang usaha memujuk yang memakan masa lebih tiga jam, ibu kepada seorang anak lelaki itu menghabiskan tiga batang rokok, dua air kotak dan dua air mineral yang diberikan anggota bomba.

"Kenapa buat mama macam ni!," jeritnya berulang kali ke arah anggota bomba dan polis.

Keadaan bertambah cemas pukul 3.15 petang, apabila wanita yang gagal dipujuk bertindak nekad dengan berundur sedikit demi sedikit sehingga dia tergelincir.

Bagaimanapun, tindakan pantas seorang anggota Balai Bomba dan Penyelamat Kuala Berang menyambar tangannya dan disusuli anggota bomba lain berjaya mengelakkan wanita bertubuh besar itu daripada terjatuh.

Sumber Kosmo


Share/Bookmark Read more...

7:52 PM

nasyid Imam samudra


Share/Bookmark

Read more...

4:29 PM

Industri arak tidak mendapat tempat di Negara Buddha

Industri arak tidak mendapat tempat di Negara Buddha

Di Malaysia industri arak mewah dan makmur. Ia bukan sekadar dikilang dan dijual, malah syarikat-syarikatnya diapungkan di bursa saham. Mereka mengaut untung besar dan antara syarikat korporat yang paling aktif dalam negara. Ini berlaku walaupun Malaysia dikatakan sebuah negara Islam. Demikianlah toleran dan baiknya budi orang Malaysia.

Thailand adalah sebuah negara yang majoriti penduduknya beragama Buddha. Mereka kuat berpegang teguh kepada agama dan kepercayaan mereka dan malah saya merasakan rakyat Thai adalah antara penganut agama Buddha yang kuat dan ini ketara dari istana sehinggalah ke rakyat biasa.

Arak yang diharamkan oleh Islam juga turut diharamkan oleh agama Buddha. Bezanya bagi rakyat Thai mereka bukan sekadar akur dengan hukum itu tetapi sanggup bangkit mempertahankannya. Baru-baru ini usaha untuk mengapungkan sebuah syarikat arak, Thai Beverage PLC (pembikin “beer chang” yang popular di negara berkenaan) di Stock Exchange of Thailand (SET) telah menerima tentangan dari rakyat Thai dan sebuah protes telah dianjurkan oleh sami-sami Buddha negara berkenaan.

Menurut laporan hasil dari tentangan berterusan dari komuniti Buddha itu akhirnya SET membuat keputusan menolak permohonan syarikat berkenaan.

Menurut “The Thai Buddhist Channel” sekiranya syarikat ini diapungkan bermakna rakyat Thai bersubahat mengizinkan syarikat yang menghasilkan produk haram ini membuat lebih keuntungan. Negara berkenaan menurut saluran berita Buddha itu tidask memerlukan syarikat seperti ini dalam pasaran saham Thai.

Untuk makluman tidak ada syarikat arak yang tersenarai di SET. Malaysia bagaimana

sumber; Roslan SMS
Share/Bookmark

Read more...

7:10 AM

Untuk mereka yang berfikir

Hidup Mulia atau Mati Sebagai Syuhada’ - Malaysiakini

Hidup Mulia atau Mati Sebagai Syuhada’









Share/Bookmark Read more...

8:18 PM

Mari berfikir
















[Zaki.jpg]








Nah walau apa pun kehidupan mesti diteruskan...bersama ini ku titipkan satu cerita dari negeri gajah putih yang diadaptasi dari pengalaman Ibn hasyim dalam catatan pengalamannya...maaf ustaz mencedok...











SEKARANG saya berada di Klong Jan, sebuah perkampungan orang Islam di kota Bangkok. Sebuah kampong antara banyak lagi kampong-kampung orang Islam di negara Buddha, Gajah Putih itu, sehingga hasil darinya mampu terwujud sebuah pekan Islam di bandar itu.

“Saya tinggal di sini baru beberapa bulan..” Kata se orang anak muda.

Dia berasal dari Pattani, tetapi tinggal lama dan membesar di Makkah, Arab Saudi. Setelah selesai di melanjutkan pelajaran di Saudi terus ke Mesir, dia kembali ke Pattani. Kini baru membuka pejabat perunding kesihatan di Nana, sebuah pekan Arab di Bangkok. Pekan Arab di Bangkok mengingatkan saya kepada kisah-kisah lama saya bersama dia dan ayahnya, ketika kami sama-sama berada di sebuah pekan Jawi atau Pekan Melayu di kota Makkah sekitar tahun 1987.

Sebuah pekan kecil di kaki bukit, dalam kota Makkah, dihuni oleh ramai orang-orang Melayu, terutamanya dari Pattani, Indonesia, dan sikit-sikit dari Malaya. Terasa bagaikan di negara sendiri, bila bahasa perantaraannya adalah bahasa Melayu. Makanan yang dijual pun banyak makanan Melayu. Pekedai-pekedai dan pengunjungnya pun terdiri dari ramai ora
ng Melayu. Bahkan kalau nak makan jering, petai atau belacan pun ada dijual di sana.

Terbayang juga di malam hari, ketika kami sering bertemu dan mengisap ‘syisya’ atau juraq di ‘sutuh’sebuah restoran di kaki Jabal Nur, sementara menunggu masuk waktu subuh untuk pergi bersholat di Masj
idil Haram. Detik-detik yang kami sama-sama tidak dapat lupakan.
“… cuma di sini di pekan Arab Bangkok ini, ramai pengunjung-pengunjung bangsa Arab yang datang, bukan kerana tuntutan ibadat sebagaimana orang-orang kita pergi ke Makkah menyahut panggilan Ilahi di rumahNya, dan menziarahi bumi kelahiran Nabi akhir zaman…” Kata anak muda itu, semasa kami berada di Restoran Mesir berhampiran pejabatnya.

“Jadi, mereka datang kerana apa?” Saya tanya, sambil-sambil menghisap juraq yang sudah puluhan tahun saya tinggalkan. Tak pernah hisap lagi. Di iringi lagu-lagu dan tv Arab yang menjolok mata dan mencungkil telinga.

“Mu tengok sendiri la!” Jawabnya. Sambil jarinya menunjuk-nunjuk ke arah beberapa pasangan Arab dengan wanita-wanita Asia yang lalu lalang di situ. Kadang-kadang mereka tetap dengan pakaian keb
angsaan mereka berjubah serban. “Tu!” Katanya bila melihat seorang wanita yang rupanya macam perempuan Arab, tetapi memakai baju terbuka lebar dadanya. Nampak macam sedang cari pelanggan ‘khidmat seks’. “Itu pelacur dari Kazakhstan! Dah punah habis puak-puak Arab ni.. As-taghfirullah…”

“Ada ke pelacur-pelacur dari negara Arab?”

“Oo ramai.”

“Dari bumi Makkah atau Saudi Arabia?”

“Secara terang-terang belum ada. Tetapi secara ‘terhormat’ atau kelas tinggi ada, dan bukan tujuan semata-mata mencari makan.” Jelas anak muda itu lagi.

Teringat pula, m
ala
m tadi saya di airport Bangkok. Saya bertemu dengan seorang lelaki Mesir yang datang seorang diri ke Bangkok. Bila saya tanya dia, mengapa pilih melancung ke Bangkok tidak ke Malaysia, jaw
abnya, “Kerana Thai negara pelancung. Malaysia tidak sebebas Thai..”

Jadi itulah bezanya, orang kita yang buka perkambungan Melayu di Makkah dengan orang Arab di Bangkok. Malamnya,
saya dibawa oleh anak muda itu tidur di bilik sewa di perkampungan Islam Klong Jan, di pinggir klong yang membelahi ibukota Thai itu.



Share/Bookmark Read more...

5:51 AM

Allahu Akbar !!!!! janji Allah itu Benar



Amrozi tersenyum.. Amrozi tidak mati ..Amrozi tidak mati .. Amrozi Syahid...Amrozi Syahiiiid..... teriak Ust. Ja'far ( saudara Amrozi ), kemudian disambut dengan teriakan takbir ribuan masa di luar rumah keluarga syuhada Amrozi yang sejak pagi menunggu jenazah para syuhada.

Alloh swt. berfirman :

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezki.” (QS Ali Imran, 3: 169)

Pernah juga diriwayatkan Abdullah bin Hiraam RA, pergi ke hari uhud dan dia memperoleh kemulian menjadi syahid di jalan Allah. Dan ada anaknya Jabir RA yang berkata:

‘Ketika ayahku terbunuh di medan Uhud, ketika menyingkap wajahnya, aku mulai menangis. Para Shahabat mencoba untuk mencegahku menangis, dimana Rasulullah SAW tidak mencegahku, dan bibiku juga menangis. Kemudian Rasulullah SAW berkata kepadanya, ‘apakah kamu menangis atau tidak Malaikat sedang meneduhinya dengan sayap-sayap mereka sampai kalian mengambilnya.’ Sungguh, ini adalah harga Syahadah,‘Apakah kamu menangis atau tidak, Malaikat meneduhinya sampai kamu mengambilnya.’ Ya tentu saja, mereka berbicara kebenaran, ‘Kami tidak akan menyerah.’

Ya tentu saja, “Kami tidak akan menyerah”; mereka telah beruntung memperdagangkan jiwa mereka dan sebagai imbalannya, mereka dibayar dengan Jannah.

Sungguh, masing-masing dari mereka adalah orang-orang besar dalam Ummat ini, ya Ummat. Dan ada Sa’ad bin Abi Waqqas yang berkata bahwa Abdullah bin Jahsh berkata kepadanya, ‘Haruskah kalian tidak berdoa?’ kemudian mereka pada satu sisi dan Sa’ad berkata :

Yaa Allah, jika aku menghadapi seorang musuh, biarkan dia sangat kasar, bengis dan brutal, untukku memeranginya dan dia memerangi aku; dan berikanlah aku kemenangan atasnya sampai aku membunuhnya.’ Kemudian Abdullah bin Jahsh berkata ‘amin’ dan kemudian (Abdullah bin Jahsh) terus berkata, ‘Yaa Allah kirimkanlah kepadaku seorang-laki-laki yang kasar, bengis dan brutal, dengan begitu aku bisa memeranginya hanya untukMu, dan dia memerangi aku, kemudian menangkapku dan memotong hidung dan telingaku, jika dengan demikian aku bertemu denganMu besok Yaa Allah, dan Engkau bertanya kepadaku, ‘Siapa yang memotong telinga dan hidungmu?’ Aku akan menjawab, hanya untukMu dan RasulMu.’ Dan Allah akan menjawab, ‘Kau berkata benar.’

Kemudian Sa’ad berkata, ‘Wahai anakku doa Abdullah Bin Jahsh lebih baik dari doaku! Sungguh, aku melihatnya pada hari terakhir dengan telinga dan hidungnya menggantung di atas seutas benang.’ (Zaad ul Ma’aad)

Mereka adalah orang-orang yang membasmi singgasana syirik. Mereka adalah orang-orang yang telah murni dengan darah mereka, membela negeri Islam. Mereka adalah orang-orang yang berpakaian sabar pada saat berperang ditengah ringkikan kuda, suara pedang dan terpaan debu dan kepala-kepala. Sungguh, orang yang bodoh adalah orang yang mencegah seruan jihad untuk dihidupkan kembali di abad ini. Orang yang bodoh adalah mereka yang mencegah pemuda untuk berjihad di Iraq, Palestina, Chechnya dan Afghanistan. Apakah mereka tidak mengetahui bahwa sejarah kita terukir dengan darah pendahulu kita? Apakah mereka tidak mengetahui bahwa Allah SWT telah membeli kehidupan orang-orang beriman dengan kemenangan mereka Huur ul ‘Ayn?

Sungguh, Dia SWT menunjuk kepada mereka yang kendur dalam ketaatan mereka dengan mencela dan memperingati mereka, ketika Dia SWT berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu:

"Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit. Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS At Taubah, 9: 38-39)

Dan disini kita melihat fakta kesucian Allah SWT yang dilanggar. Kemudian rumah dan kalimat Allah dikotori, kehormatan wanita-wanita Muslim dilanggar. Fasad (kerusakan) telah tersebar dan kejahatan berlaku dimana-mana. Kemudian apa yang kita lakukan untuk itu? Adakah diantara kita yang tidak menginginkan Dien Allah menjadi dominan?!

Siapakah yang sudah berdarah-darah, diantara kita, untuk menyampaikan dien Allah?! Siapakah yang mengangkat tangannya untuk berdoa kepada Allah di tengah malam sampai dia menjadi lelah untuk mendukung saudara-saudaranya Mujahidin dan lemah lagi miskin?! Dan sekarang seseorang dari kita akan takut untuk berkata dengan suara yang keras, pada saat menjadi seorang Imaam, ‘Yaa Allah dukunglah Mujahidin di…’ Dia akan takut berkata demikian pada saat berdiri di atas mimbar Rasulullah SAW! Kemudian dia akan ketakutan untuk mengatakan ini pada saat dia menjadi Imam Mihrab dan di dalam rumah Allah! Dia takut mengucapkan ini di dalam Ka’bah!

Kita tidak mempunyai alasan apapun bila kesucian Allah telah dilanggar, walaupun sekejap mata (bahkan sampai nafas terakhir, kita tidak mempunyai alasan untuk membolehkan kesucian Allah dilanggar). Maka dengarlah perkataan terakhir dari Sa’ad bin Ar Rabii RA; Ibnu Hisyam meriwayatkan dalam Sirah, setelah perang Uhud, dimana Rasulullah SAW bertanya:

'Siapa yang bisa menemukan Sa’ad bin Ar Rabii’ apakah dia gugur atau hidup?'

Seorang lelaki Anshar berkata, ‘Aku akan mencari Sa’ad Yaa Rasulullah.’

Kemudian dia mencari [untuk beliau SAW] dan menemukannya dalam keadaan mengenaskan terluka diantara kematian mengambil nafas terakhirnya. Kemudian aku berkata kepadanya bahwa Raulullah SAW memerintahkanku untuk mencarimu jika kami masih hidup ataupun gugur. Dia berkata :

‘Aku diantara kematian, maka sampaikanlah salamku kepada Rasulullah SAW dan katakan kepadanya, semoga Allah membalasnya dengan sebaik-baik balasan dimana Allah memberikan seorang Nabi untuk apa yang dia bawab kepada Ummatnya, dan sampaikan salamku kepada orang-orangmu dan katakan kepada mereka bahwa Sa’ad Bin Ar Rabii mengatakan kepada kalian bahwa kalian tidak punya alasan di depan Allah jika Nabimu SAW diperlakukan kejam dan walaupun sekejap mata.’

Orang Ansaari, aku tidak meninggalkannya sampai dia wafat, dan kemudian aku datang kepada Rasulullah SAW dan mengatakan kepadanya apa yang terjadi.

Sungguh, ‘Kita tidak mempunyai alasan di depan Allah jika Nabi kita dihina dan kalian telah mengedipkan mata.’ Setelah semua ini, apakah kalian ingin mematikan nur (cahaya) jihad, setelah dinyalakan dan dikobarkan pada masa Shahabat? Dan setelah semua ini, jihad akan redup setelah dia bersinar?! Apakah setelah semua ini dimana cabang jihad layu setelah dia melambai? Dan apakah setelah semua ini dimana kebaikan jihad akan menjadi susut setelah ini dahulu begitu bersinar?!

Apakah setelah semua ini dimana pintu jihad akan terkunci dan tidak terbuka? Dan kudanya telah dihentikan kemudian tidak lagi ditunggangi, dan tangan-tangan hina kuffar telah diperluas atas ummat Muslim dan tidak pernah dipotong. Dan pedang telah disarungkan dan tidak pernah dibuka lagi melawan musuh-musuh Millah dan Dien. Apakah setelah ini semua, lidah akan menjadi terdiam untuk mengatakan kebenaran kemudian jihad tidak lagi dibicarakan?!

Yaa Allah jagalah kami untuk tetap beriman, Yaa Allah kuatkanlah Imaan dalam hati kami!

Maka Tuba (kabar gembira dan jannah) bagi seseorang yang menjaga dirinya di jalan jihad, pengorbanan dan tetap teguh pada saat sukar. Dan berita gembira kepada kalian wahai ksatria, wahai seseorang yang memerangi orang-orang kufur, dari Yahudi dan tentara Salib, dimana mereka menduduki negeri kita. Tuba bagi kalian, sebagaimana kami melihat kalian berbaris dan bersorak ‘kami tidak akan pernah menyerah.’ Tuba bagi kalian, pintu jannah telah terbuka, piala telah diset, tahta telah diangkat dan Huur ul Ain telah muncul. Tuba bagi kalian yang telah memperdagangkan hidup dengan hidup yang abadi.

Tuba bagi seseorang yang telah diberikan kemenangan Syahid dan yang telah mendapat kedudukan Syahid, yang tidak akan pernah haus lagi, dan perdangangan mereka telah menguntungkan, kemudian mereka menjadi sangat bahagia diantara orang-orang yang bahagia. Allah SWT berfirman,

“Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” (QS Ali Imran, 3: 170)

Yaa Allah berikanlah kami kemenangan! Yaa Allah berikanlah kami kemenangan! Yaa Allah dukunglah Mujahidin di mana saja mereka berada. Yaa Allah binasakanlah agresor Yahudi dan tentara salib. Yaa Allah jagalah kami agar tetap pada haq dan jihad hanya untukMu semata.

Semoga Allah menerima dari kalian Amrozi rh,Mukhlaz rh,Imam Samudra rh. dan dari kami wahai mujahidin, wahai seseorang yang melindungi negeri dan mempertahankan kehormatan ummat Muslim dan kehormatan Ummat. Wahai seseorang yang berperang untuk meninggikan panji Islam dan murni dari noda nasionalisme, patriotisme, demokrasi dan syirik.
[rofx/bbs]

sumber: Muslimdaily

Share/Bookmark

Read more...