2:50 AM

Bukit Antarabangsa Lagi.....









Terpandang gambar-bambar ini teringat aku semasa kecil-kecil,bila ustaz-ustaz bercerita tentang teladan yang perlu kita ingat dari kisah kemurkaan Allah terhadap Qarun.Apakah ini juga sebahagian dari teladan yang perlu kita insafi.Pada aku kalau kita beriman dengan apa yang diturunkan oleh Allah dan Rasulnya maka ini juga sebahagian daripada jelmaan kisah yang sekesah dengan kesan Qarun.Oleh itu insaflah kita walau pun kita tidak merasakan kita seumpamanya tapi sedarkah kita tentang kedurhakaan kita kepada perintahnya???.Apakah ekonomi,politik dan cara hidup kita selari dengan perintahNya atau selari dengan pembawaan Qarun...bersamalah kita fikirkan....

Dibawah ku bawa catitan yang ku sedut dari blog Tuk_ya Azizi Abdullah yang ku kira boleh bersama kita berfikir.Gambar-gambar ku ambil dari pinkturtle...mohon keizinan dari kalian semua.





Awan dan Gadis Pemandu Teksi


Subhanallah, belum pernah saya melihat keindahan sekaligus kekaguman seperti ini. Entahlah kalau orang lain, terutama Angkasawan atau pilot-pilot lain.

Setinggi 16 ribu kaki dari paras laut dalam perjalanan balik dari KL ke Penang, saya melihat keajaiban ini dengan dada yang sebak dan berSubhanallah. Maha Agung Tuhanku. Awan gemawan di bawah kapal terbang yang saya naiki bagaikan kapas-kapas bersih dihampar di atas padang. Ia sangat lembut, gebu, bersih, semacam berolak tetapi tidak bergerak.


Saya teringat puisi Usman Awang bagaimana beliau ingin memintal awan gemawan menjadi selendang kekasihnya dalam puisi kekasih.

Saya diruntun agar terjun saja dari kapal terbang, mau berguling dan bermain dengan bidadari di atas hamparan awan gemawan itu. Sangat mempesonakan.

Bukan apa…

Ketika menaiki teksi dari Bangunan TH Selborn Jalan Tun Razak, pemandunya seorang gadis. Masyaallah, saya sangat teruja bagaimana seorang gadis boleh menjadi pemandu teksi.

Apapun, setelah berbual panjang ketika menghantar saya ke DBP dan kemudiannya mengambil saya ke Airport pula, barulah saya sedar, betapa anak gadis yang berasal dari Gurun ini, berkelulusan Electrical Engineering, pernah bekerja kilang dan kemudiannya terus membawa teksi sekitar KL.

Saya tersangat kagum. Kegigihannya, kemahuannya dan kesanggupannya menjadi manusia kerdil di tengah kota, kemudian bercita-cita besar dan tinggi. Dia berbangga dengan kerjaya itu.

Ketika melihat awan yang terhampar di bawah perut kapal terbang setinggi 16 kaki dari paras laut, termimpi saya bagaimana kalau saya cempung gadis pemandu teksi ini, meminta ia mengepak menari di tengah awan gemawan ini. Bagaimana saya merajut dan memintal awan gemawan ini menjadi selendang suteranya, kemudian meminta ia berguling-guling dalam kapas putih awan-awan ini. Haahhh, pasti mempesonakan.


Hahh, alangkah indahnya dunia ini. Bukankah ini satu landskap panorama yang agung bagi orang muda dalam kemabukan bercinta. Bagaimana kalau ruang yang terhampar olak alun awan sutera ini diperuntukan kepada mangsa tragedi tanah runtuh di Bukit Antarabangsa dan Taman Mewah di Ulu Klang?

Tiba-tiba gadis pemandu teksi yang saya lemparkan ke gumpalan awan gemawan yang seperti kapas di tengah padang, di bawah perut kapal terbang itu membentak:

- Kenapa mesti membantu mereka? Kenapa mesti wujud tabung bantuan kecemasan?

- Kenapa? Saya bertanya sambil menghambatnya di ruang tengah bilik yang dipenuhi awan gemawan itu.

- Untuk apa kita bantu, jika mereka bertaraf antarabangsa?
- Untuk apa kita bantu, jika mereka di bukit mewah?
- Mereka ke sana bukan kerana kemiskinan, tetapi kerana kemewahan.
- Mahukah bantuan kita sekampit beras, sedangkan duit simpanan di bank ratusan ribu?
- Mahukah kita berikan sehelai cadar, sedangkan selimut mereka bagaikan awan gemawan berapun sutera?
- Sepadankah bantuan sebiji bantal, jika katil dan cadar mereka berjenama Rozel?
- Mahukah bantuan kita, jika tilam kita setebal satu inci, sedangkan karpet mereka tebal tiga inci?
- Mahukah mereka pemberian perabut kita, kalau perabot mereka sama besar dengan ruang dapur rumah kita?
- Mahukah pemberian selimut kita, kalau kain langsir mereka sepuluh kali ganda mahalnya?
- Terimakah bantuan penempatan kita di balai raya, kalau hotel mewah tempat mereka menginap?
- Mahukah bantuan kita, kalau daftar barangan mereka agar tidak dirompak, melebihi RM30 ribu?
- Kesalkah kita tentang bantuan kita, kalau home teater di ruang tamu mereka, sama dengan belanja lima tahun anak kita ke universiri?
- Kenapa tidak kepada mangsa banjir di Kelantan atau di Pahang?
- Mereka komplen kepada menteri, kita komplen kepada JKK.
- Kita tenggelam basikal atau motor Honda, sedangkan Mercedis mewah mereka hanya kemek di pintu kiri.
- Kita tenggelam kebun sayur, mereka tenggelam taman orked.
- Wajarkah katak nak bantu ular tedung, mahukah?

Hahhh, saya tersedar. Terakhir saya dijerkah, mahukah bantuan kita kalau tempat penempatan tidak setanding seperti hamparan awan gemawan yang kau lemparkan saya ke sini?
Share/Bookmark

0 comments: