5:35 PM

Ada orang marah-marah di P.Pinang..

Marah,memang perangai semulajadi manusia,namun ada yang boleh tahan marah dan ada yang sebaliknya.

Di Pulau Pinang ini marahnya menjadi isu kerana berlaku antara ketua menteri negeri dan Pegawai berpangkat dari kerajaan pusat.Isunya bertambah hangat bila tingkah laku dan "kemarahan" pegawai disambut (baca:dipertahankan)oleh bosnya di Kuala Lumpur.

Kenapa marah,selalunya kemarahan orang bermula bila adanya provokasi atau pun acahan dari sebelah pihak.Itu lumrahnya,jarang berlaku tiba-tiba sahaja orang akan marah tanpa sebab,kalau pun ada itu selalunya dari kalangan mereka yang mendiami kampus Tampoi di Johor atau pun Tanjung Rambutan di Perak.Dalam keadaan normal tidak berlaku marah memarahi ini tanpa sebab.

Jadi dalam kes di Pulau Pinang ini saya rasa punca berlakunya marah itu mesti ada,dan mungkin dah disalurkan kepada tempatnya,namun mungkin tiada penyelesaian maka itulah timbulnya di persada awam ini.

Itulah dalam hidup ini kena bermuhasabah,jangan fikir bila kita ada "benda" tidak semestinya kita kuat,tambahan lagi "kekuatan" kita itu berada dalam milikan atau kawalan orang.Kita perasan kita kuat,itu sebab kita tidak hiraukan suasa sekitar,ibarat rumah orang pun kita ganggu sebab kita rasa kita ada kuasa,maka marahlah tuan rumah.Kita acah dia,kita main-mainkan dia,malah kita hina dia,sebagai tuan rumah tentu dia bertindak walaupun apa yang kita buat itu dirasakan berperaturan.Ular pucuk itu pun kalau diacah dan dimain-mainkan maka akhirnya mematuk juga dia akhirnya.

Oleh itu cubalah elakkan daripada menimbulkan "kemarahan" orang,kuatkah kita,beranikah kita,sebenarnya tidak ke mana,cubalah renungkan ini kerana akhirnya penamat kita tidak ke mana pun!!!.?Paling hebat kita hanya berjaya melayan ego sahaja namun hasilnya tidak ke mana.Sekali lagi ayuhlah bersama berfikir untuk kebaikan,jangan jadinya nanti menang sorak kampung tergadai...





Share/Bookmark

0 comments: