11:11 PM

Satu dibahagi dua

Ruang yang kosong sebelum solat zohor dimunafaatkan berborak dengan orang motivasi (baca:kanselor).Antara yang diungkapkan betapa lemahnya kita kerana sering mencampuradukkan sesutu perkara dalam kehidupan kita ini.Betapa ramai di antara kita yang membawa balik masalah pejabat ke rumah.Kalau baik maka mood yang baiklah di rumah namun apa yang teruknya apabila adanya masalah di pejabat maka mood itu dibawa balik dan yang jadi mangsa adalah orang-orang di rumah.Dan banyak lagilah yang diutarakan...Saya nak merujuk kepada pemisahan perasaan itu tuan..

Lojiknya "pemisahan" itu memang ada,tetapi sebagai manusia secara insafnya berapa ramai yang berjaya memisahkan keadaan itu.Kita bukan barangan biasa seumpama buah-buahan dalam kotak yang boleh dibahagi-bahagikan,namun kita adalah sejenis makhluk yang mempunyai hati dan perasaan dan "pemisahan"perasaan dalam sekelip mata adalah sesuatu yang agak menyulitkan.

Para Kanselor sering berteori begitu,sebab rujukannya menyatakan begitu.Apakah secara realtinya begitu?.Maaf tuan saya tidak seberpendapat dengan tuan dalam hal ini.Ingat!! apabila anda merasakan sesuatu rasa hati,rasa berani,rasa takut,rasa susah dan rasa tenteram itu,darimana datangnya perasaan itu?.Pada saya teori anda itu salah,sebabnya rasa dan perasaan itu adalah bukan kita dapat beli di kedai atau supermarket atau mana-mana tempat, namun ianya datang sendiri dalam bentuk "anugerah".siapa yang menganugerahkanya?sepatutnya di situ kita memulakanya,bukannya sebagaimana yang anda sebut teori itu teori ini menyatakan begitu dan begini.Saya percaya orang yang buat teori itu pun dan mungkin juga anda jika berhadapan dengan mood-mood yang sebegitu juga akan berada dalam situasi yang sama malah mungkin lebih teruk(?).

Berteori dan bermotivasi adalah baik,tetapi kalau sandaran motivasi atau kaunseling anda itu sebagaimana yang anda ungkapkan tadi,nasihat saya hentikanlah,sebenarnya anda perlu memotivasikan diri anda dahulu sebelum anda memotivasikan orang lain.Antara motivasi yang paling baik ialah mengakui kebesaran dan keagungan Allah dan mengingati diri kita ini sebagai makhluk yang lemah dan sudah pasti satu hati kita akan mati.maaf Pak Kauselor....



Share/Bookmark

0 comments: